Friday, March 26, 2010

Bebel : Rosman Agak Crack Hari Ini, Maaf

Pon Pon!




Tatkala jari jemari ini kemas menekan-nekan punat di papan kekunci Logitech ini, sang mentari di luar sudah menjelma. Aku kira ayam-ayam juga sudah letih menjerit. Mungkin sambung tidur barangkali. Yang rajin itu ada yang pergi keluar mencari cacing dan hidupan-hidupan seumpama. Oh, ada bunyi lain, melodi indah bunyian hon-hon kereta mini, sedan dan SUV mewah di luar. Aku orang kota, memang semua bunyi itu aku dengar saban pagi aku tak tipu.

Eh ada juga bunyi carutan dalam dialek Kantonis. Ada orang parking secara double tanpa menarik brek tangan kereta beliau. Kereta first class, minda 2nd atau 3rd pon aku tak pasti.

Seperti babak pagi dalam mana-mana filem atau drama yang kau pernah tonton, pagi boleh kita kata sebagai permulaan kepada segala benda yang chantek mahupun sial.

Mungkin kau sendiri pergi masuk pejabat dengan muka masam mencuka, otak hanya fikir bantal empuk, atau ladang digital dalam Facebook. Kemudian hari menjadi lebih sial dengan timbunan kerja dan caci-maki orang yang sama mengambil kau bekerja dulu. Petang hari kau balik dengan harapan semua kesialan itu akan menghilang jauh dari pandangan tanpa kau sedari tayar kau sudah pancit di tengah jalan sesak depan Ampang Park. Telefon bimbit pula sudah kering kandungan baterinya. Kalau ada sekalipun, kau bukan ada lagi kredit. Kau kedekut, tak mahu memberi komitmen untuk menukar kepada pelan pascabayar. Kau nampak Mercedes S Class bos yang maki kau pagi tadi hanya berlalu di tengah jalan tanpa berhenti bertanya khabar kecelakaan kau. Mungkin beliau sibuk memerhati jalan untuk ke restoran mewah bersama isteri ketiga beliau, siapa tahu. Kau tendang tayar kau yang memang sudah pancit itu. Kemudian kau tarik rambut sendiri tanda tensi dengan kebodohan sendiri. Kau mengerang. Bukan mengerang kesakitan, namun mengerang dengan apa kejadahnya teruk benar hidup kau. Dosa apa kau dalam hidup ini, kau fikir.

Aku ingin sambung situasi sial ini namun untuk apa aku beri sedikit gambaran untuk kau hari ini. Mungkin realitinya hidup kau lebih pathetic daripada itu. Kalau tidak, aku gembira bagi pihak. Mungkin lebih baik kau kongsi kegembiraan itu bersama yang tersayang. Dengan aku juga tak mengapa, aku tak kisah. Mungkin sebuah makan malam di kompleks membeli-belah terkemuka itu suatu hadiah istimewa untuk aku. Terima kasih jika kau sudi.

Kau mungkin tertanya mengapa aku sebegini pelik pagi ni. Aku tak merasa aku pelik. Mungkin ini salah satu sisi dalam diri aku. Aku berupaya mengeluarkan patah-patah perkataan secara spontan tanpa menghiraukan isi dalam nya. Orang Barat memanggilnya sebagai substance. Mungkin juga ada wujud substance dalam entri kali ini cuma kewujudannya tidak terasa lantaran gaya penulisan yang lebih bersifat bobrok dan what the ef.

Aku kira tak perlu untuk aku publish entri ini sebenarnya namun untuk apa aku bebel meletihkan jari-jari jantanku untuk sebuah dialog Windows yang bertanyakan apakah benar aku tidak mahu simpan penulisan bodoh ini? Lantas aku kira dengan menekan butang 'publish' seantero dunia boleh melihat betapa sewelnya aku pagi ini. Bukan sewel seperti Aisah 50 Sen namun cukup sewel bagi mereka yang biasa melihat aku dalam konteks yang berbeda.

Selamat datang ke dunia cacamerbaku.

Kau tak perlu baca sampai habis sebenarnya. Oh, kau sudah pun membacanya sampai habis. Maaf. Aku patut tulis itu lebih awal ;)


http://rosmanpositivo.blogspot.com/

Monday, March 08, 2010

Entry Berterabur & Jumbo Gajah Biru

Panggg!


Hotak dia. Ingat blog ni majalah Remaja ke sebulan sekali je update? Hahaha.



Lantak lah. Majalah Remaja tu writer dan designer mereka dapat gaji cukup bulan. Aku dapat apa.

Dan kau, tak guna jugak kalau kau hanya baca melalui imported notes aku di FB. Cuba bawak2 la ke
blog sebenar. Baru feel dia sampai. Tapi apa kau kesah kan. Bukan ada kesan besar pon kat hidup kau. Aku tau.

Jap aku check last post aku. Oh, Kris Allen.

Daripada Kris Allen tu sampai la ke hari ini, dah berlambak dah benda yang jadi. You name it. From mandi swimming pool malam2, night-out ke i-City, Konsert Kau & Aku di PAS, wedding kawan2 sekolah, tournament bowling Candy & UCM, premiere Jumbo Gajah Biru sampailah ke convo Encik Patrick a.k.a Dek Nab nun.

Belum cerita pasal kerja2 buruh kasar dan kurang kasar lagi. Cerita payment yang tertunggak dekat 5 bulan pon ada. Macam2.

Nampak sangat aku taktau nak construct post aku kali ni kan. Baru la tak cliche.

Padahal main rembat je ni, tulis sesedap tangan.

Aku dah sedikit lost kali ni. Sedikit blurry dan agak hilang arah. Bukan hilang arah macam orang mati anak. Aku takda buntingkan anak orang lagi. At least belum lagi. Gila apa. Di zaman serba canggih ni pon ada accidental-pregnancy ke. Mengong. Berapa banyak advertisement "USE PROTECTION" kau nak orang buat?

Jangan masuk pulak cerita arwah adik Syafiah. Mau berjela.

Jumbo Gajah Biru


*Gambar dicilok daripada Wikipedia*

Anyway, alang-alang dah aku tersebut pasal Jumbo Gajah Biru nun, nanti dah launch korang pegi la tengok ramai2. Timing pulak memang chantek, time cuti sekolah. Budak sekolah macam Azreq memang suka lah time2 camni. Fadila Jamal tidak ketinggalan.

Mungkin kau masih blur ape kejadahnya gajah ada warna biru ni kan? Mungkin kau jenis orang yang tak tengok Astro Ria kerana bagi kau itu channel orang kampung. Kau urban, kau hanya tengok Star Movies (yang asyik ulang movie sama tu je), atau kau on MTV dan Channel V sepanjang masa. Hip kata kau.

Jadi aku yang kampung ni nak bagitau kat kau, Jumbo Gajah Biru ni adalah sebijik filem animasi. Bukan dari Malaysia. Kalau filem Malaysia diorang letak title macam ni aku luku pala orang tu. Ini filem Thai. Cerita Siam bak kata mak bapak kita. Kau tak percaya ke? Hebat kan industri filem Thailand. Animasinya memang puas ditonton. Nama asalnya Khuan Klay II. Ya, memang dah no 2 dah. No satu aritu tanak pulak sebok nak translate kat kite. Tengok market la kot kekdahnya.

Jadi kenapa Khuan Klay ni jadi Jumbo Gajah Biru? Ape ke lem nya kau ni. Sebabnya, satu, memang gajah tu warna biru, lantak la pelik ke tak. Dua, kalau la ditayangnya cerita kartun gajah2 ni cakap bahasa Siam tang mana pulak anak buah kau yang umo 2-3 taun tu nak paham. Kau yang umo lebih suku abad tu pon takde nak paham nya. Jadi sebab mereka2 yang import ni malas nak taip subtitle banyak2, letih jari kang katanya, mereka panggil la budak2 baru dan ragging mereka supaya buat suara kepit dan garau untuk translate cerita ni. 2 orang paling utama untuk diragging mestilah anak kesayangan Astro Entertainment, Akim ngan Mila.


*Gambar dicilok daripada FB Kak Sally kemudian aku letakkan nama aku di bawahnya setelah ditouchup serba sikit. Aku memang seorang blogger yang jahat dan tiada etika. Hahahaha*

Nah. Jadinya kau dah tau dan faham kenapa aku mention pasal cerita menatang gajah ni kan at the first place. Kalau dah tau diam saja.

Di hari yang panas yang memanaskan badan dan hati ni aku takmau nak review cerita ni. Tapi secara pendeknya, walaupon alihsuaranya ade yang berbunyi seperti ayat2 daripada filem Sembilu dan Maria Mariana, namun the gist of the story itself memang dah bagus. Sesuai untuk semua generasi I would say. Tak kira la kau ialah seorang budak taski Sri Gombak, ahli Geng Bas Sekolah daripada SRJK Tamil Ulu Bertam Hilir, budak2 shuffle baru nak up yang pegi menggelinjang kat depan Maybank BB tu, atau pon seorang eksekutif syarikat telekomunikasi terkemuka di Malaysia, aku rasa semua orang akan puas menontonnya. Not the best animation yang pernah kita tengok, tapi cukup haul lah. Takkan ada rasa rugi kalau beli tiket pon. Apatah lagi yang dapat pas premiere free.



Jadi bila dah launch nanti korang pegi lah tengok ramai2. Tak pegi pon lantak lah. Bukan aku ada share pon.


http://rosmanpositivo.blogspot.com/